UII dan Ataneo PhilipinesSistem keuangan syariah dari hari ke hari terus berkembang dan semakin diminati perekonomian dunia, bahkan negara-negara di Eropa yang mayoritas penduduknya bukan beragama Islam mulai gencar mengembangan sistem keuangan syariah. Mereka telah mengakui bahwa sistem keuangan syariah memiliki prospek baik ke depan, sehingga mereka banyak mempelajarinya. Demikian disampaikan Rektor UII Dr. Ir. Harsoyo, M.Sc., saat menyambut kedatangan delegasi dari Ateneo The Davao University Of Philipines di Gedung Prof. Dr. Ace Partadiredja Fakultas Ekonomi (FE) UII, Senin (22/9).

Disampaikan Dr. Harsoyo, salah satu lembaga keuangan yang berkembang paling menonjol dalam dinamika keuangan syariah di Indonesia adalah Baitul Maal wat Tamwil (BMT). Bahkan dalam sebuah seminar bertajuk Poverty Alleviation Through Islamic Microfinance: The BMT Model in Indonesia yang diselenggarakan di Singapura, Lembaga Keuangan Mikro Syariah (LKMS) yang dikenal dengan BMT ini dinilai sebagai yang terbaik di dunia. Hingga saat ini sudah ada lebih dari 4000 unit BMT yang tersebar di seluruh Indonesia, dengan total aset mencapai Rp. 15 Triliun lebih.

Dr. Harsoyo Menegaskan “UII sebagai perguruan tinggi Islam dan tertua di indonesia sangat mendukung dan ikut serta mengembangkan penerapan sistem keuangan syariah di Indonesia bahkan di Dunia. BMT Immersion Program yang diselenggrakan oleh P3EI FE UII adalah salah satu bentuk kontribusi kami agar sistem keuangan syariah khususnya BMT semakin maju dengan pengelolaan yang professional.”

Executive Director of Al-Qalam Institute Ateneo de Davao University of Philipines, Mr. Mussolini Sinsuat Lidasan, LLB.,MA. menyampaikan di daerah Mindanao terdapat sekitar 2 juta penduduk muslim yang memerlukan sistem keuangan yang sesuai dengan syariat Islam. “Dengan semakin kuatnya kerjasama antara Al-Qalam Institute Ateneo de Davao University of Philipines dangan UII diharapkan dapat semakin memberikan pemahaman tentang bagaimana kondisi Lembaga Keuangan Mikro Syariah di Indonesia dan selanjutnya bisa juga diterapkan bagi penduduk Philipines khususnya penduduk Mindanao,” ungkapnya.

Perwakilan dari Perhimpunan Baitul Mal Wat Tamwil Indonesia (PBMTI) yang juga Direktur BMT Beringharjo Mursida Rambe menyampaikan bahwa terdapat 580 BMT yang tersebar di 8 provinsi yang merupakan anggota dari PBMTI, sekitar 2 juta nasabah merupakan pelaku ekonomi mikro, sehingga diharapkan bisa meningkatkan perekonomian dari kaum dhuafa menjadi pelaku ekonomi mikro menengah.

Guna memperdalam pemahaman dan pengetahuan mengenai kondisi BMT di Indonesia, usai melakukan Penandatangan MoU dan mengikuti Workshop BMT Immersion, delegasi dari Al-Qalam Institute Ateneo de Davao University of Philipines diajak menyaksikan secara langsung proses pengelolaan dan kegiatan di beberapa BMT yang ada di wilayah DIY dan Jawa Tengah.

Sumber Berita: Direktorat Humas UII