2015.03.10. rangsit universityPendidikan tinggi berperan strategis dalam mengakselerasi peluang negara-negara Asia Tenggara meningkatkan daya saing kawasan menjelang implementasi Komunitas ASEAN. Agar dapat bersaing, lulusan perguruan tinggi di kawasan Asia Tenggara saat ini dituntut untuk mampu mandiri dan siap menghadapi kompetisi global. Salah satu upaya yang dapat dilakukan secara kolektif guna menghasilkan lulusan berkualitas tersebut adalah melalui peningkatan kualitas kerjasama perguruan tinggi di kawasan Asia Tenggara.

Demikian disampaikan Presiden Universitas Rangsit, Dr. Arthit Ourairat, dalam seremoni penandatanganan nota kesepahaman antara Universitas Islam Indonesia (UII) dengan Universitas Rangsit, Thailand di Gedung Administrasi Universitas Rangsit, Selasa (10/3). Hadir dalam seremoni tersebut, Rektor UII, Dr. Ir. Harsoyo, M.Sc.

Dr. Arthit yang pernah menjabat Menteri Luar Negeri Kerajaan Thailand tersebut menegaskan pentingnya kerjasama antarlembaga perguruan tinggi di kawasan Asia Tenggara sebagai media dalam membangun kesadaran akan pentingnya pemahaman lintas budaya. “Dalam dunia yang semakin global dan tidak berbatas, saya berharap kerjasama UII-Rangsit mampu menciptakan kesempatan bagi mahasiswa untuk tidak hanya belajar secara akademik, namun juga saling memahami keragaman budaya satu sama lain,” tegasnya.

Pemahaman lintas budaya menjadi salah satu penekanan misi Universitas Rangsit. Saat ini Universitas Rangsit memiliki lebih dari 35.000 mahasiswa dengan profil 1.000 mahasiswa di antaranya adalah mahasiswa internasional. Universitas ini juga berperan sebagai penggagas Passage to ASEAN (P2A), dimana UII turut berkontribusi aktif hingga saat ini.

Senada dengan Dr. Arthit, Rektor UII dalam sambutan balasan mengungkapkan pentingnya kerjasama UII-Rangsit sebagai penguat internasionalisasi kedua universitas. “Kerjasama komprehensif yang mencakup pengembangan program akademik, pertukaran staf & mahasiswa, hingga penelitian bersama ini perlu dipahami sebagai upaya perguruan tinggi untuk turut berperan meningkatkan daya saing Asia Tenggara,” ungkap Dr. Harsoyo.

Ditambahkan, potensi kerjasama UII-Rangsit saat ini telah direspon positif oleh sejumlah program studi dari kedua universitas. Beberapa di antaranya adalah program studi Hubungan Internasional dan Farmasi yang juga dikenal sebagai kajian unggulan di Universitas Rangsit.