Menumbuhkan Jiwa Entrepreneurship melalui Expo Kewirausahaan

KewirausahaanSetiap orang bisa memiliki jiwa entreprenuership. Memiliki Jiwa entrepreneurship merupakan suatu didikan untuk merubah pola pikir seseorang bagaimana menjadi seorang entrepreneur. Dibutuhkan proses pembelajaran untuk menjadi seorang entrepreneur, belajar teori dan yang tidak kalah penting adalah sebuah pengalaman.

Program Studi Manajemen Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia (FE UII) menyelenggarakan Expo Kewirausahaan (26/11) bagi seluruh mahasiswa yang mengikuti kelas Bisnis dan Kewirausahaan di Hall Tengah FE UII. Expo ini merupakan salah satu wujud proses pembelajaran membagun jiwa entrepreneurship. Lebih lagi, menjadi sebuah pengalaman bagi mahasiswa dalam mengenal dunia entrepreneurship.

Kegiatan yang dilakukan rutin setiap tahunnya ini difasilitasi oleh Entrepreneurship Development Centre yaitu salah satu unit dalam Program Studi Manajemen. “Kami ingin membangun iklim berwirausaha di kampus serta untuk membentuk mahasiswa yang matang secara keilmuan professional dan mahasiswa yang berkarakter entrepreneur, karakter entrepreneur itulah yang ingin kami capai.” ujar Abdur Rafik, SE, M.Sc selaku Penanggung Jawab dari unit Entrepreneurship Development Centre.

Expo Kewirausahaan juga disambut positif oleh semua mahasiswa, baik mahasiswa yang ikut serta berwirausaha dalam Expo Kewirausahaan, maupun mahasiswa yang sebagai pengunjung. Mahasiswa mendukung agar Expo Kewirausahaan terus diadakan tiap tahunnya karena expo ini sebagai ajang kreatifitas mahasiswa dalam menciptakan konsep wirausaha serta untuk melatih jiwa seorang entrepreneur dalam diri masing-masing. Kegiatan Expo Kewirausahaan juga akan diselenggarakan pada hari kedua yaitu 7 Desember 2015. Harapannya agar mahasiswa bisa lebih meningkatkan kesadaran akan pentingnya berwirausaha.

[INFO] STANDAR SCORE TOEFL UNTUK MAHASISWA YANG AKAN TUTUP TEORI

Bagi mahasiswa yang akan tutup teori Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia, untuk mengetahui standar score toefl yang akan tutup teori dapat akses pada halaman ini

PENGUMUMAN TENTANG TOEFL

 

Purwanto Raih Gelar Doktor di UII Usai Teliti Tunneling Pinjaman Berelasi Dalam Perusahaan Publik

Doktor FEPurwanto, S.Com.,MM. meraih gelar Doktornya di Universitas Islam Indonesia (UII) setelah berhasil mempertahankan penelitian desertasinya di hadapan para penguji yang dipimpin oleh Rektor UII Dr. Ir. Harsoyo, M.Sc., Rabu (25/11) di Program Pascasarjana Fakultas Ekonomi UII.

Dalam desertasinya, Purwanto mengangkat topik tentang Pengaruh Struktur Kepemilikan, Tata Kelola dan Krisis Terhadap TunnelingPinjaman Berelasi. Penelitian Purwanto merupakan studi empiris yang di lakukan pada perusahaan-perusahaan dalam suatu kelompok bisnis dan terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

Dijelaskan Purwanto, Pinjaman Berelasi merupakan hal yang sering dilakukan dalam kelompok bisnis terutama dengan struktur kepemilikan piramida yang merupakan karakteristik perusahaan di Indonesia. Pinjaman Berelasi selain memberikan manfaat juga memberikan sejumlah resiko terhadap masalah keagenan, seperti dalam pengambilalihan hak pemegang saham minoritas melalui aktifitastunneling.

Tunneling merupakan tranfer sumber daya dalam sebuah grup bisnis yang bertujuan untuk saling mensupport antara perusahaan satu dengan perusahaan lainnya dalam satu grup bisnis agar mampu bersaing.” Papar Purwanto.

Ia menjelaskan tujuan penelitian ini adalah untuk menguji faktor-faktor yang berpengaruh terhadap tunneling pinjaman berelasi pada perusahaan publik di Indonesia. Penelitian dilakukan di perusahaan selain bank dan lembaga keuangan yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia.

Hasil penelitian desertasi yang dilakukan Purwanto tersebut menunjukkan bukti empiris bahwa transaksi pinjaman dengan pihak berelasi adalah sarana untuk tunneling, meskipun kerangka regulasi telah banyak mengalami perbaikan sejak krisis keuangan Asia 1997. Struktur kepemilikan piramida dan kepemilikan keluarga tidak selalu buruk, namun temuan penelitiannya memberikan bukti risiko dari jenis kepemilikan tersebut.

Sumber : www.uii.ac.id

Perkenalkan Inovasi Kearifan Lokal kepada Masyarakat, UII Selenggarakan ODIEX 2015

ODIEXSalah satu event tahunan yang diselenggarakan oleh Universitas Islam Indonesia (UII) melalui Direktorat Pemasaran, Kerjasama, dan Alumni (DPKA) adalah UII Open Day Innovation Expo (UII ODIEX). Penyelenggaraan kegiatan ini dimaksudkan untuk memperkenalkan lebih dekat kepada masyarakat mengenai karya-karya dan inovasi yang telah di’telur’kan oleh UII. Tahun 2015 ini, ODIEX dilaksanakan selama dua hari (25-26/11) bertempat di Auditoriom Kahar Muzakkir Kampus Terpadu UII.

Ada yang spesial dari penyelenggaran UII ODIEX 2015 ini dibandingkan dengan tahun sebelumnya, untuk tahun ini DPKA UII menggandeng Direktorat Pembinaan Bakat Minat dan Kesejahteraan Mahasiswa (DPBMKM) dan Pusat Studi Batik Program Studi Teknik Kimia UII. Tujuannya adalah untuk lebih mempopulerkan unit bisnis yang tergabung dalam Ingkubasi Bisnis Mahasiswa (IBISMA) UII dan memperkenalkan kepada masyarakat mengenai batik baik dari segi jenisnya maupun filosofinya.

Demikian seperti yang dijelaskan oleh Direktur DPKA UII Hangga Fathana, SIP., B.Int.St., MA., dalam sambutannya ketika membuka acara tersebut. Lebih lanjut, ketua pelaksana UII ODIEX 2015, Sigit Pamungkas SE., M.Com., melaporkan bahwa ini adalah tahun kedua dimana event pameran inovasi ini dilaksanakan. Harapannya, pengunjung UII ODIEX 2015 ini lebih banyak daripada tahun kemarin, karena kita mengangkat sesuatu yang unik yaitu bisnis mahasiswa dan kearifan lokal.

Sumber : www.uii.ac.id

Syafri Yuzal : Mengaku Seperti Orang Kebanyakan tetapi Penuh dengan Perencanaan

Syafri Yuzal“Jangan pernah menginginkan kehidupan orang lain. Rumput tetangga pasti jauh lebih hijau dari rumput rumah kita, karena kita lalai rumput kita sendiri”.

Syafri Yuzal merupakan salah satu alumni inspiratif International Program Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia (IP FE UII). Pria bungsu kelahiran Lhokseumawe, 32 tahun yang lalu ini akrab dipanggil Yuzal. Saat ini, Yuzal berkarir menjadi Direktur di PT. Aino Indonesia. Karirnya sebagai Direktur dari perusahaan yang bergerak dibidang teknologi menuntut dirinya untuk selalu “meng-update kemampuannya” dengan informasi-informasi terbaru seputar perkembangan teknologi yang ada. Selain itu, melakukan perjalanan ke berbagai daerah di Indonesia merupakan tuntutan lain yang harus dilakukan Direktur muda yang memiliki hobi travelling ini.

Read more

UKM Fakultas Ekonomi UII, Siap Berlari Mengejar Eksistensi

Pelantikan UKM FEMahasiswa lahir dengan beragam bakat dan hobi yang dimiliki. Tidak dapat dipungkiri sebagian mahasiswa yang menyadari bakatnya pasti mempunyai keinginan untuk bisa mengekspresikan dan mengembangkan keahliannya diluar kegiatan keilmuan yang dijalani. Pihak kampus sebagai penyedia layanan pendidikan turut memahami kebutuhan mahasiswa. Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia (FE UII) melalui Unit Kegiatan Mahasiswa (UKM) mencoba menyediakan wadah bagi para mahasiswa yang ingin show-up. Dibawah naungan Departemen Kreasi Mahasiswa (KREMA) Lembaga Eksekutif Mahasiswa (LEM) FE UII, UKM menjembatani bakat para mahasiswa dengan fasilitas yang bisa diberikan pihak fakultas. Fasilitas-fasilitas unit kegiatan mahasiswa yang diberikan yaitu Sepakbola, Futsal, Basket, Badminton, Tenis meja, Teater Koin, Musik, Bela Diri, Tapak Suci, Merpati Putih, Taekwondo dan Kala Hitam.

Sebagai tindak lanjut dalam upaya menyediakan wadah untuk kegiatan mahasiswa, pada tanggal (18/11) bertempat di Aula Utara FE UII, ketua LEM FE UII melantik seluruh pengurus dari sebelas UKM. Dalam acara pelantikan ini, Ogi Bayu sebagai perwakilan dari seluruh UKM menyampaikan harapan kerjasama antar UKM kedepannya semakin baik. “Semoga dengan adanya koordinasi yang baik dengan LEM dapat menciptakan UKM yang lebih baik kedepannya”, tambahnya.

Nurdiansyah Nugraha selaku Ketua Lembaga Eksekutif Mahasiswa (LEM) FE UII  memberikan jawaban akan mengoptimalkan peran dan fungsi mahasiswa yang tergabung dalam berbagai UKM baik dibidang olahraga, seni dan bela diri. Nurdiansyah juga mengharapkan adanya perbaikan koordinasi, baik antar sesama UKM, maupun koordinasi antara UKM dengan KREMA.  Ia mengapresiasi sebelas UKM yang ada karena jumlah tersebut lebih banyak dibandingkan dengan jumlah UKM yang ada di tingkat universitas. Harapan terakhir yang disampaikannya adalah UKM FE bisa kembali meraih juara umum pada perlombaan yang diselenggarakan LEM universitas.

Maharditya Rozan Pratama, sebagai ketua Dewan Perwakilan Mahasiswa (DPM), mencoba memberikan dorongan untuk bisa meningkatkan eksistensi UKM yang ada di FE UII. UKM mempunyai tugas sebagai wadah untuk menampung seluruh kegiatan-kegiatan mahasiswa sesuai bidangnya, agar minat dan bakatnya dapat tercurahkan dengan positif serta dapat terbentuk mahasiswa yang produktif.

Acara pelantikan dikukuhkan dengan pembacaan surat pelantikan oleh ketua LEM FE UII dan diikuti oleh seluruh pengurus UKM yang hadir. Pelantikan pengurus seluruh UKM yang ada di FE UII ini merupakan sebuah strategi yang harus dilakukan. Ibaratnya menjadi sebuah pijakan awal untuk ke-efisiensi-an periode yang akan dijalani. Dibawah naungan departeman KREMA, UKM FE UII akan bersiap untuk berlari. Bukan semata-mata untuk mengejar eksistensi, tetapi juga demi mengangkat potensi-potensi luar biasa dari “asset terpelajar” yang dimiliki Universitas Islam Indonesia.

UII dan Universiti Kebangsaan Malaysia Kuatkan Kemitraan Strategis

rektor universitas islam indonesia (uii), dr. ir. harsoyo, m.sc. berjabat tangan dengan rektor (naib canselor) ukm, prof. datok dr. noor azlan ghazaliImplementasi Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) tahun 2015 menuntut perguruan tinggi di Asia Tenggara untuk saling bersinergi dalam menyiapkan lulusan yang adaptif terhadap dinamika kawasan. Universitas harus mempererat kerjasama yang kontributif terhadap perkembangan kawasan.

Demikian disampaikan Rektor Universitas Islam Indonesia (UII), Dr. Ir. Harsoyo, M.Sc. dalam acara penandatanganan perpanjangan Memorandum of Understanding antara UII dengan Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM), di Kantor Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi RI, Jakarta, Jum’at(20/11).

“Kerjasama strategis antaruniversitas di Asia Tenggara adalah salah satu bentuk tanggung jawab perguruan tinggi dalam menguatkan identitas dan kebersamaan ASEAN” ungkap Dr. Harsoyo yang juga merupakan lulusan studi doktoral dari Fakulti Kejuruteraan dan Alam Bina UKM.

Kerjasama strategis yang perlu dilakukan di antaranya adalah penguatan kegiatan akademik, penelitian bersama, pertukaran staf pengajar dan mahasiswa, serta pengabdian masyarakat di kawasan Asia Tenggara.

Rektor (Naib Canselor) UKM, Prof. Datok Dr. Noor Azlan Ghazali mengatakan, kerjasama UII-UKM diharapkan mampu menguatkan hubungan bilateral Indonesia-Malaysia.

Ditambahkan, keberhasilan dan pencapaian UKM saat ini tidak lepas dari dukungan perguruan tinggi di Indonesia di masa lalu. “Pada masa pendirian UKM, kami banyak menerima bantuan dosen dari Indonesia,” ungkap Prof. Noor.

“Sampai saat ini UKM memiliki lebih dari 100.000 alumni, dengan 3.000 alumni berasal dari Indonesia, dan di antara alumni Indonesia tersebut, salah satu alumni terbaik kami, Dr. Harsoyo, kini menerima amanah sebagai Rektor UII,” tambah Prof. Noor di hadapan puluhan hadirin.

Disampaikan Direktur Pemasaran, Kerjasama dan Alumni UII, Hangga Fathana, kerjasama UII-UKM memiliki potensi strategis melihat UKM merupakan salah satu universitas terbaik di Malaysia.

“Kerjasama dengan UKM telah dirintis oleh UII sejak tahun 2001. Kami melihat banyak peluang kolaborasi yang dapat dikembangkan oleh kedua universitas di masa mendatang,” ungkap Hangga.

Penandatanganan MoU UII-UKM diselenggarakan bersama 14 perguruan tinggi lainnya di Indonesia. Turut hadir dalam acara tersebut, Duta Besar Malaysia untuk Indonesia, Dato’ Seri Zahrain Mohamed Hashim.

Sumber : www.uii.ac.id

Umat Islam Bukan Umat yang Gemar Mencederai Kemanusiaan

2015.11.16.lassen3Aksi teror bom dan penembakan yang terjadi di Paris menyisakan duka mendalam bagi para korban dan warga Eropa pada khususnya. Setidaknya 153 orang tewas dan lebih dari 300 lainnya mengalami luka-luka dalam peristiwa tersebut. Berbagai negara mengutuk tindakan kejam yang direncanakan dan dilakukan oleh para pelaku teror. Salah satu dampak dari aksi terorisme ini adalah semakin menguatnya stigma bahwa umat Islam identik dengan tindakan kekerasan dan terorisme. Terlebih setelah dua kelompok terorisme global, ISIS dan Al-Qaeda sama-sama mengaku bertanggungjawab atas terjadinya peristiwa tersebut.

Kalangan masyarakat muslim Eropa pun harus pandai-pandai menepis stigma negatif yang tertuju pada mereka. Tingginya frekuensi media internasional dalam memberitakan kejadian ini juga turut memperkuat stigma negatif yang telah berkembang. Padahal, Islam sama sekali bukan agama yang mengajarkan umatnya menjadi orang yang tidak menghargai kemanusiaan.

Sebagaimana disampaikan oleh pemerhati gerakan Islam UII, Dr. Supriyanto Pasir, S.Ag, M.Ag ketika mengomentari peristiwa penembakan Paris. Menurutnya, apa yang terjadi di Paris merupakan tindakan biadab yang jelas-jelas telah merusak nilai kemanusiaan. Para pelaku yang dengan tangan dingin menembaki dan membom warga sipil, diragukan masih memiliki nilai itu di dalam dirinya. “Islam dengan tegas melarang tindakan yang mengarah pada mencederai kemanusiaan, seperti membunuh, menyiksa, dan melukai warga sipil. Apalagi Paris yang menjadi tempat kejadian bukan merupakan wilayah perang”, ujarnya.

Oleh karena itu, ia tidak sepakat jika tindakan terorisme yang mungkin dilakukan oleh sebagian orang Islam lantas menjadi alasan untuk menilai buruk tentang Islam. “Saat ini umat Islam harus berhati-hati dan tidak mudah terpancing. Isu-isu yang sensitif dan memojokkan Islam jangan lantas disikapi dengan kekerasan. Sebab jika sampai terpancing melakukan tindakan itu, justru sangat merugikan citra Islam”, katanya.

Selain itu, ia juga menilai maraknya radikalisme dan tindakan teror oleh oknum Islam sebagai dampak dari kurangnya memahami tentang jihad yang benar. “Yang ada, semangat jihad yang terlalu tinggi kurang diimbangi dengan pengetahuan metode dakwah. Orang-orang seperti ini rentan diajak mengikuti kegiatan radikal”, terangnya. Pemahaman yang benar tentang jihad dapat mencegah seseorang melakukan tindakan yang bertentangan dengan nilai kemanusiaan.

Kondisi masyarakat di Eropa yang damai dan cukup konudusif tidak membutuhkan jihad dalam bentuk peperangan. Untuk mengajak orang Eropa agar tertarik dengan Islam yakni dengan dialog dan menunjukkan akhlak yang baik. Tindakan teror di Paris justru kontraproduktif dengan upaya dakwah Islam di Eropa.

Sumber : www.uii.ac.id

UII dan Woosong University Perkuat Kerjasama Mobilitas Global

2015.11.18. uii dan woosong university perkuat kerjasama mobilitas globalSebagai salah satu pilar dalam Rencana Strategis (Renstra) Universitas Islam Indonesia (UII) 2014-2018, rancang ulang pola kerjasama (redesigning network) perlu dilaksanakan secara bertahap dengan persiapan yang matang. Untuk mencapai pola kerjasama yang produktif dan resiprokal harus dimulai dengan meningkatkan kualitas kerjasama yang telah terjalin, salah satunya dengan Woosong University, Korea Selatan.

Demikian disampaikan Rektor UII, Dr. Ir. Harsoyo, M.Sc. dalam kunjungan delegasi UII ke Woosong University, Rabu (18/11), di kampus Solbridge International Business School, Daejeon, Korea Selatan. “Solbridge, sebagai salah satu lembaga di bawah Woosong University, telah menjadi mitra strategis bagi UII sejak tahun 2009,” tambahnya.

Selama enam tahun terakhir, kerjasama UII dengan Woosong University dilaksanakan di bidang pertukaran mahasiswa. Mahasiswa UII memiliki kesempatan untuk mendapatkan beasiswa dari Woosong University untuk berkuliah selama satu semester di Solbridge.

Pada tahun akademik 2015/2016, UII telah mengirim dua orang mahasiswi yang saat ini tengah mengikuti program pertukaran mahasiswa di Solbridge.

Kunjungan delegasi UII ke Woosong University diterima langsung oleh Presiden Woosong University, Dr. John E. Endicott. Senada dengan Rektor UII, Dr. Endicott mengapresiasi kerjasama UII-Woosong University yang berlangsung secara berkelanjutan. “Kami sangat ingin meningkatkan produktivitas kerjasama kedua Universitas secara bertahap,” ungkap Dr. Endicott.

Dikatakan Direktur Pemasaran, Kerjasama & Alumni UII, Hangga Fathana, kedua Universitas sepakat untuk meningkatkan kerjasama strategis di bidang mobilitas global.

“Dalam waktu dekat UII akan menyiapkan program cultural immersion untuk mahasiswa Woosong University, serta mengirimkan staf kerjasama UII guna melaksanakan magang selama dua bulan di kantor kerjasama Woosong University,” ungkap Hangga di akhir pertemuan.

Sumber : www.uii.ac.id

UII dan Sungkonghoe University Jajaki Perluasan Kerjasama

2015.11.18.uii dan sungkonghoe university jajaki perluasan kerjasamaKemitraan antara Universitas Islam Indonesia (UII) dan Sungkonghoe University (SKHU), Korea Selatan, yang telah berlangsung selama tiga tahun terakhir di bidang pengabdian masyarakat akan diperluas ke bidang akademik. Kedua Universitas sepakat untuk merancang community service field program untuk para mahasiswa guna meningkatkan pemahaman lintas budaya.

Demikian disampaikan Presiden SKHU, Profesor Lee Jeong-ku, saat menerima kunjungan kerja Rektor UII, Dr. Ir. Harsoyo, M.Sc., Selasa (17/11), di Kampus SKHU, Seoul, Korea Selatan. “Pemahaman lintas budaya sangat dibutuhkan untuk memperluas wawasan budaya dan membentuk generasi yang toleran,” tambah Prof. Lee.

Dikatakan, bagi SKHU, kemitraan dengan UII memiliki makna strategis, khususnya dalam upaya pengabdian kepada masyarakat global yang selama ini telah terlaksana secara kolaboratif.

Sejak tahun 2012, kedua Universitas telah memberdayakan masyakarat Daerah Istimewa Yogyakarta melalui pelatihan kepemimpinan, pelatihan perangkat desa, koperasi, pelatihan kewirausahaan bagi masyarakat, serta pendidikan gender.

“Kami sangat tertarik untuk mengirim mahasiswa SKHU ke UII guna melaksanakan pengabdian masyarakat, baik di lingkungan internal kampus UII, maupun terjun langsung ke masyarakat di Yogyakarta secara luas,” ungkap Prof. Lee. Rencananya, program pengabdian masyarakat ini akan diselenggarakan dalam jangka waktu dua minggu, satu kali dalam setahun.

Selain itu, SKHU juga berminat untuk menerima mahasiswa UII mengambil kelas singkat Bahasa Korea di Kampus SKHU. Prof. Lee juga membuka kesempatan yang luas bagi UII untuk melaksanakan implementasi kerjasama dengan berbagai bidang program studi yang tersedia di SKHU, di antaranya media dan komunikasi, ilmu politik, manajemen, dan program studi lainnya di rumpun humaniora.

Sementara itu, Rektor UII, Dr. Ir. Harsoyo, M.Sc. menyambut dengan baik penjajakan perluasan kerjasama UII-SKHU. “Kerjasama luar negeri UII ke depan harus sepenuhnya mengarah pada pola yang produktif dan resiprokal. Kami melihat kerjasama dengan SKHU adalah salah satu bentuk kemitraan yang memenuhi pola tersebut,” ungkapnya di akhir kunjungan.

Sumber : www.uii.ac.id