Persiapkan Generasi Menyambut Era Industri 4.0

Dewasa ini perkembangan teknologi begitu pesat. Situasi ini ikut juga membawa perubahan pada aktivitas perekonomian. Mau tidak mau, pelaku usaha harus siap siaga agar bisnisnya tetap bisa berjalan, minimal kondisinya stabil dan tidak hilang begitu saja.

Untuk menghadapi dinamika perubahan, Fakultas Ekonomi UII menyelenggarakan Stadium General bertajuk “SAP dan Industri 4.0” bagi para mahasiswa. Acara ini berlangsung hari Selasa, 9 Oktober 2018 pada pukul 09.00 bertempat di Aula Utara. Pembacaan kalam ilahi mengawali rangkaian acara, kemudian dilanjutkan dengan penyampaian sambutan oleh Dekan FE UII, Jaka Sriyana, SE, MSi, PhD, lalu masuk ke acara inti yang disampaikan oleh narasumber. Dalam sambutannya, Jaka Sriyana menyampaikan bahwa penggunaan aplikasi SAP sejak tahun 2005 menjadi sebuah keunggulan dalam sektor pendidikan di UII, rintisan awal dimulai dari prodi Akuntansi kemudian disusul oleh prodi Manajemen. Menurutnya, kehadiran SAP patut direspon terutama untuk menghadapi anomali fenomena industri dan harus dimanfaatkan sebaik mungkin untuk meningkatkan produktivitas dan menambah keunggulan kompetitif bagi para lulusan UII.

Baziedy Aditya Darmawan, SE, MM menjadi moderator dalam pembahasan forum ini. Kegiatan ini sangat menarik karena disampaikan langsung oleh pakar keuangan yang sudah berpengalaman. Ferizal Ramli, seorang SAP Managing Consultant and Senior Project Manager di Hamburg, Jerman yang menjadi pembicaranya. Pakar keuangan tersebut menyampaikan bahwa saat ini perkembangan ekonomi sudah sampai pada era industri 4.0 yang seluruh aktivitasnya menggunakan media digital. Industri 4.0 menitikberatkan otomasi dan transfer data. Ferizal menjelaskan juga jika zaman sekarang telah mengubah proses bisnis sehingga seluruh aktivitas bisnis penting untuk ‘dirasakan’ dalam upaya ekspansi bisnis, tidak hanya sebatas paham terhadap terhadap eksekusi secara general.

Era industri 4.0 pertama kali dimunculkan pada tahun 2001 dan diinisiasi pertama kali di negara Jerman. Ada 6 hal penyebab industri 4.0 berkembang, yaitu : mobile and unix, internet of things, blockchain, big data and predictive analysis, artificial intelligence, dan cloud. Ke enam aspek tersebut menuntut sumber daya manusia memiliki kemampuan pemindaian yang baik sehingga mampu selektif dalam menyerap informasi.

SAP menjadi solusi yang paling tepat dalam menjawab tantangan perubahan industri 4.0 dengan platform net weaver dan SAP HANA. Aplikasi ini sangat membantu proses otomasi dimana proses bisnis berubah dari bentuk manual menjadi otomatis. Didalam pengorganisasian SAP ada penyelarasan fungsi-fungsi manajemen, sehingga aktivitas perusahaan maupun organisasi dapat bersinergi dan saling berkolaborasi antar fungsinya.

Dari acara ini, Ferizal Ramli sangat berharap apabila generasi Indonesia dapat menjadi manusia yang cerdik dan cerdas dalam menghadapi teknologi dan dapat mengimbanginya. Ferizal percaya dan optimis jika lulusan Indonesia di masa depan mampu memanfaatkan teknologi dengan baik sehingga dapat menciptakan efisiensi bisnis dan bisa mengusahakan agar perusahaan Indonesia dapat melebarkan sayapnya di luar negeri. Yang tidak kalah penting, ia juga berpesan agar mahasiswa yang menjadi praktisi perusahaan memiliki mental dan prinsip yang kuat dalam menghadapi para stakeholder. “Ingat, stakeholders itu lebih kejam daripada ibu tiri” ucapnya dalam nada bercanda.