foto artikelSimposium Nasional Akuntansi (SNA) merupakan forum kajian ilmiah yang memberi kesempatan bagi para akademisi, praktisi, dan mahasiswa dari seluruh Indonesia untuk mempresentasikan hasil penelitian terbaiknya di bidang akuntansi. Kegiatan tahunan ini merupakan kegiatan rutin yang diselenggarakan oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) sejak tahun 1997 yang dilaksanakan di Yogyakarta, dan pada tahun-tahun selanjutnya diselenggarakan secara bergantian oleh Perguruan Tinggi di seluruh Indonesia.

SNA XVIII dilaksanakan di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Sumatera Utara (FEB USU) di Medan pada tanggal (16-19/09). Kegiatan ilmiah ini dihadiri oleh 39 narasumber, 108 pemakalah dan para audience. Beberapa peserta SNA XVIII merupakan mahasiswa dan dosen dari Fakultas Ekonomi Universitas Islam Indonesia (FE UII) yang diwakili oleh Hanif F. Rahadian (mahasiswa), Laila Tiffani (mahasiswa), Eke Ayu (mahasiswa), Muamar Nur Kholid (dosen), dan Muqodim, Drs. MBA, Ak., CA. (dosen). Salah satu pemakalah yaitu Hanif F. Rahadian membahas tugas akhirnya mengenai faktor-faktor yang mempengaruhi strategi pengumpulan data business intelegence.

Selain paparan hasil penelitian akuntansi dari para pemakalah, dalam kegiatan SNA XVIII yang mengusung tema “Peluang dan Tantangan ASEAN ECONOMIC COMUNITY (AEC) terhadap Profesi Akuntan di Indonesia” juga dilaksanakan kuliah umum bersama narasumber terdiri dari 39 orang pakar, praktisi dan regulator. Tujuannya untuk memberikan pandangan tentang kesiapan profesi akuntan di Indonesia untuk menghadapi era AEC.

Kegiatan SNA diharapkan selain mendorong para peneliti untuk selalu melakukan penelitian yang berkualitas, juga membuka kesempatan bagi para peserta untuk mengikuti perkembangan keilmuan terkini di bidang akuntansi. Kegiatan SNA juga dapat memperluas jaringan kerjasama antar berbagai perguruan tinggi di Indonesia maupun di luar negeri. Disamping itu, dalam kegiatan tersebut akan terjadi komunikasi ilmiah, bisnis dan budaya secara nasional dan internasional yang tentunya mempunyai dampak ekonomi bagi masyarakat Indonesia.