talkshow reksadana fePopulasi penduduk Indonesia sudah mencapai 230 juta orang, namun paradigma masyarakat untuk berinvestasi masih sangat kecil, padahal investasi merupakan salah satu alternatif yang bisa dipakai untuk memperoleh keuntungan. Masyarakat saat ini masih lebih memilih menabung dari pada menaruh uangnya di investasi, termasuk didalamnya juga investasi reksadana, sehingga pasarnya menjadi sangat kecil, terhitung dari total populasi penduduk Indonesia hanya sekitar 0,1 persen yang termasuk sebagai investor reksadana. Begitulah gambaran yang disampaikan oleh Direktur Pengelolaan Investasi Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Sujanto, siang ini (23/10) di Fakultas Ekonomi (FE) UII dalam acara “Pameran dan Talkshow Investasi Reksadana”

Selain Sujanto, turut juga hadir dalam acara tersebut Dekan FE UII Dr. Dwiprapto Agus Hardjito, M.Si., para pemateri dari OJK yaitu Kepala Bagian Kepatuhan Pengelolaan Investasi Halim Haryono (Alumni UII), dan Kepala Bagian Pengembangan Kebijakan Pasar Modal Syariah Agus Maiyo, serta pemateri dari Senior Manager Wealth Management Group Bank Mandiri Hendra Gunawan dan Kepala Bagian Operasional dan Pengembangan Bisnis Panin Asset Management Rudiyanto.

Dalam sambutan pembukaannya, Agus Harjito menyampaikan ucapan terimakasih kepada OJK atas diikutsertakannya UII pada rangkaian edukasi dan publikasi kepada masyarakat terkait dengan investasi reksadana, Beliau juga berharap kerjasama dengan OJK seperti yang selama ini telah dilaksanakan bisa terus ditingkatkan.

Seperti yang disampaikan oleh Sujanto, bahwa pameran dan talkshow ini bertujuan untuk melakukan edukasi dan menarik minat masyarakat untuk berinvestasi di reksadana. “Kegiatan ini merupakan salah satu rangkaian dari beberapa acara yang telah dilakukan dibeberapa kota yang berbeda” Ungkapnya.

Sebelum Talkshow dilaksanakan terlebih dahulu acara diawali dengan pameran investasi reksadana yang diikuti oleh beberapa pelaku dan pengelola baik dari perbankan maupun lembaga investasi, seperti Bahana, Bank BNI, BNI Supermarket Investment, Bank Mandiri, Mandiri Investasi, Manulife Asset Management, Panin Asset Management, Trimegah dan Schroders