Menggerus Sentimen Negatif Terhadap Pasar Modal

Dewasa ini maraknya sentimen negatif terhadap pasar modal Indonesia menjadikan banyak investor enggan untuk menanam modal di beberapa perusahaan. Sentimen yang dominan terjadi di pasar, kenaikan suku bunga di Amerika, hingga turunnya nilai tukar dolar. Hal-hal ini memicu turunnya harga saham yang berakibat pada sedikitnya penanam modal asal Indonesia dibanding luar negeri. Generasi milenial diharapkan mampu mengikis sentimen yang beredar di masyarakat. Sebagai generasi yang jumlahnya paling banyak dan paling dekat dengan teknologi, generasi milenial memiliki lebih banyak kesempatan untuk turut andil dalam lingkup pasar modal. Berdasarkan data yang diperoleh, generasi milenial memiliki turn over yang tinggi. Hal ini akan berakibat pada keloyalitasan para pekerja. Oleh karena itu, pasar modal menjadi suatu hal yang menarik untuk dicoba.

Interaksi teknologi dengan para generasi milenial memberikan kesempatan untuk memperoleh keuntungan yang maksimal. Gadget yang digunakan dapat menjadi sarana bagi masyarakat usia kerja untuk mencukupi kebutuhan hidup. Mulai dari berjualan daring, bekerja pada aplikasi transportasi, hingga ikut trading saham. Trading saham adalah proses yang dilakukan trader yang frekuensinya lebih banyak dari investor karena jangka waktu transaksi yang pendek. Dalam proses trading para trader selalu memanfaatkan fluktuasi harga untuk mendapatkan keuntungan. Fluktuasi harga yang naik-turun dapat selalu dipantau pada gadget masing-masing trader. Hal ini yang menjadi alasan generasi milenial diharap mampu turut serta dalam kegiatan trading.

Selain ini kenaikan suku bunga Amerika Serikat memicu adanya Net Sell Arj. Datanya telah terlihat sejak tahun 2004 silam. Walaupun begitu, IMF mengemukakan bahwa Indonesia yang seharusnya terkena imbas dari kenaikan tersebut malah mengalami pertumbuhan saham yang relatif stabil. Laju Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bertahan di level VWAP.  

Penanam modal yang berasal dari Indonesia tidak perlu khawatir karena berdasarkan laporan dari Bursa Efek Indonesia (BEI) Indonesia cukup banyak mendapat aliran dana dari potofolio yang masuk. Sebagai langkah persuasif, pihak BEI beserta CGSCIMB yang merupakan salah satu perusahaan listing yang berada dibawah BEI mendatangi para mahasiswa pascasarjana dan doktor Fakultas Ekonomi UII. Kedatangan yang bertajuk ‘Investasi Di era Digital Bagi Generasi Milenial’ ini mengajak para milenial yang lahir pada kisaran 1980-1995 untuk mulai menabung saham. Gerakan ini mereka beri nama ‘Yuk Nabung Saham.’ Selain itu, BEI juga menyediakan wadah bagi para perintis Start Up. Wadah ini bernama Ideas Incubator yang diperuntukkan bagi start up bisa menggunakan fasilitas itu untuk go public.

Banyaknya keuntungan yang diungkap para pembicara Seminar Pasar Modal (27/10) itu mampu mengesampingkan sentimen yang beredar. Bahwa menjadi satu solusi bagi para pelajar di era digital untuk melakukan trading saham. Kedekatan teknologi yang sudah menjadi kebutuhan primer sekarang ini, tidak hanya sekadar untuk hidup dalam dunia maya tetapi bisa menghasilkan keuntungan. Ciri khas anak milenial yang bekerja tergantung pada keadaan dan cenderung kurang loyal mampu diatasi dengan adanya trading saham. “Bahkan dengan modal seratus ribu teman-teman bisa mengikuti trading saham online, yang selalu bisa teman-teman pantau” ungkap perwakilan dari BEI pagi itu.

Seminar yang dipadati oleh mahasiswa pascasarjana dan doktor FE UII ini mampu membuka wawasan bahwa menabung saham itu perlu. Dengan adanya tabungan saham tersebut masyarakat akan mampu memperoleh hasil dari fluktuasi harga. Investor yang memiliki ciri khas berpikir visoner tentu mampu berekspektasi dan mencoba untuk memenuhi ekspektasinya tersebut.(BTG/ANA)